Wisata : Candi Ijo dan Rumah Teletubbies

Sore ini sengaja meluangkan waktu untuk melawat Candi Ijo karena sudah 3 kali ke Tebing Breksi tapi tidak mengindahkan arahan ke Candi Ijo yang letaknya tidak terlalu jauh…

Start menuju lokasi jam 16:00. Jalanan Jogja cukup padat sore itu, apalagi arah keluar Jogja menuju Prambanan. Setelah ke arah selatan Candi Prambanan (ke arah Candi Boko dan Tebing Breksi) jalanan lumayan lancar. Sempat berhenti sejenak karena melihat jam kok sepertinya Sunset masih agak lama. Di pinggir jalan buka Waze untuk cek lokasi manalagi yang belum pernah dikunjungi. Googling juga area Tebing Breksi muncullah Rumah Dome atau Rumah Teletubbies. Melanjutkan perjalanan.

P70716-163733

Sampailah saya di Komplek Perumahan Teletubbies di Desa Nglepen, Prambanan, Sleman. Dulu sempet liat beberapa Instagram Wisata Jogja mengenai perumahan ini dan di foto dari ketinggian dan sangat bagus. Tapi bagi saya yang baru pertama kali sampai agak kecewa karena perumahan ini ternyata tergolong biasa saja hanya kesan unik yang bisa saya terima. Layaknya kampung atau kawasan perumahan, rumah-rumah yang berbentuk Dome atau kubah ini dibuat untuk rumah tahan gempa. Di cat dengan berbagai warna sehingga kesan tiap rumah berbeda, walo kebersihannya masih kurang.

p70716-164041.jpg

Banyak rumah yang bisa diapresiasikan sebagai bagian wisata walo kebanyakan sebagai rumah tangga biasa. Ada masjidnya, Pos Kesehatan, bahkan Rumah Apresiasi dimana kita bisa corat coret di dinding dalam rumah.

p70716-164015.jpg

Berjalan kaki mengelilingi komplek ini tidak terlalu membuat saya capek, mungkin rasa penasaran saya hanya terbayarkan oleh kesan uniknya saja. Mau melanjutkan ke arah atas dimana kita bisa melihat Perumahan Dome ini saya urungkan, selain belum tau arahnya kemana, saya harus mengejar waktu sunset di Candi Ijo.

Melanjutkan perjalanan kurang lebih 20 menit dengan applikasi Waze yang menuntun saya.

Tibalah saya di Candi Ijo. Bayar parkir motor hanya Rp 2.000,- saja dan bertemu dengan keramahan tukang parkir dan petugas disana.

p70716-171603.jpg

Kemegahan candi utama memanjakan mata saya dengan udara yang lumayan dingin. Ditemani banyak wisatawan disana yang juga menunggu waktu terbenamnya matahari.

Sambil menunggu, saya keliling dan menikmati setiap sudut candi. Mengagumi peninggalan sejarah dan terheran-heran bagaimana dulu membangunnya dikarenakan daerah ini adalah ujung perbukitan dan menuju ke area sini butuh keberanian karena terjalnya perjalanan. Nah dulu kan belum ada kendaraan dan hutan semua. Hehehe… hebatnya orang dulu yes?

Ini view ke arah matahari terbenam, dari sini kita bisa melihat Kota Jogja dari kejauhan. Bandara Adi Sutjipto, Jalan Solo, dan Ringroad Utara nampak sangat jelas. Keren!

Tibalah saat Sunset, biar foto dibawah ini yang bercerita :

p70716-171521.jpg

p70716-171735.jpg

p70716-174256.jpg

p70716-174550.jpg

….setiap harapan ada batasnya layaknya Senja yang berganti dengan malam.

Udara dingin dan pemandangan yang sangat indah membuat saya terus bersyukur kepada Tuhan dan enggan meninggalkan lokasi.

Advertisements

Masak Nasi

Momen seperti di atas pernah saya alami waktu saya masih kuliah. Dimana saya dan Ayah saya sedang dirumah, sedangkan Ibu, Adik, dan Kakak saya sedang keluar rumah. Jadi sore itu sebelum Ibu berangkat udah sempet ngasih tau “Yus, bisa kan masak nasi. Ntar jam 6 kamu masak, pokoknya sebelum Papa jamnya makan”

“Oke Ma…”

Jadilah saya asyik nonton tv sampai akhirnya Ayah saya menegur “Masak nasi jangan lupa..”

Beranjak dari kursi empuk menuju dapur, ambil takaran beras dan mencucinya trus masukin pancinya ke dalam magiccom. Done!

Sampai akhirnya…

“Kamu ga makan?” Kata Ayah saya

“Ayo Pa…”

Kemudian dengan seksama Ayah saya mengambil piring dirak piring.

“Walah…..”

“Kenapa Pa?”

“Kamu masak nasi kok ga On’kan. Percuma. Nunggu masak deh baru bisa makan”

Omigot!

Hahaha…jadilah si Ayah menahan lagi laparnya, sedangkan saya meneruskan nonton tv (dengan perasaan bersalah hingga sekarang)… hehehehe…
Kampret Momen.

#ndeso lagi ngehits bulan Juli ini.. tapi postingan kali ini ga ada hubungannya ama si Kaesang.

img_20140305_094020_20679098884_o

Siang tadi makan di Dirty Chicks Jalan Seturan, di samping saya ada 3 mahasiswa. 1 cowo dan 2 lainnya cewe. Dari obrolan mereka dimana saya sampai nahan geli sembari nerusin ngunyah, diketahui bahwa si cowo asalnya dari Palembang, 1 cewe dari Aceh, dan 1 cewe dari Bantul. Saya kasih kode saja yah siapa mereka karena saya ndak sempet kenalan karena tangan saya lagi sibuk nyampur ayam ama sambel *alasan* ๐Ÿ™‚

Cowo : Co, Cewe 1 : Ce1, dan Cewe 2 : Ce2

…dan percakapan mereka dimulai dari…

Ce2 : kemarin elo pulang ke Aceh tiket pesawatnya berapaan? *jujur awalnya saya kira dia orang Jakarta, karena pake kata “elo”*

Co : wah..aku kok ga pernah yah naik pesawat?

Ce1 : sekitar 1,2an gitu. Balik ke Jogjanya juga hampir sama 1,2an. Kamu kenapa ga pernah naik pesawat? Emang kemarin pulang ke mana?

Co : Palembang!

Ce2 : Serius elo ga pernah naik pesawat? Emang kemarin pulang naik apa?

Co : Naik bis lah..

Ce1 : Hah? Berapa jam tuh perjalanan?

Co : Biasanya sih 20an jam, tapi kemarin 24 jam.

Ce2 : Busyet! Pegel pasti pantat lo..kenapa ga naik pesawat aja sih?

Co : Takut aku, ga pernah. Tapi pingin nyoba buat pengalaman. Tapi ogah ah..lagian mahal kayaknya.

Ce1 : Ntar, aku cek dulu di Traveloka naik pesawat ke Palembang berapa? Emang kemarin kmu pulang kemarin habis berapa?

Co : Sekitar 600an

Ce2 : Kenapa ga naik pesawat aja, harga segitu kan udah bisa pakpok harga tiket. *udah mulai curiga, anak Jakarta kok ngomong pakpok*

Co : Biar aja, emang kemarin kamu kemana? Di Bantul aja kan? *mulai ngikik*

Ce2 : Engga, gue ke Purworejo ke rumah paman gue. *ngikik sambil terus ngunyah*

Ce1 : Nih, tiket di Traveloka harganya paling murah 800an

Co : Wah, kapan-kapan nyobain ah! Soalnya kalo diatas 1 jutaan aku ga mampu

Ce1 : Gapapa coba aja, hitung-hitung pengalaman pertama. Kan ntar kalo wisudaan orang tuamu ga perlu kecapean di jalan

Co : Iya juga sih, berapa lama sih perjalannya?

Ce1 : Cuman 1 stengah jam, bisa kaget kamu nanti. Biasanya 20 jam ini cuman 2 jam udah sampe.

Co : Hahaha…iyaa..ntar malah bingung kok udah nyampe yah?

Ce2 : Makanya…cobain aja naik pesawat

Co : Emang kmu udah pernah naik pesawat?

Ce2 : Hahahaha…

Co : Nahhh…belum kan? Gitu gayanya sok pernah naik pesawat aja.

Ce2 : Enak aja, gue pernah lah naik pesawat

Ce1 : Kemana?

Ce2 : Jakarta?

Co : Kapan?

Ce2 : Waktu masih kecil! *ya Tuhan!!*

Co : Hahahah…pas gede belum kan? Pasti bedalah.

Ce2 : Tapi setidaknya gue pernah ngerasain tangga pesawat dong..

Co : Iya sih. Jadi kamu kemarin Lebaran village to village dong yah?

Ce1 : Hahaha…iya yah? Bantul ke Purworejo

Ce2 : Ho oh, Village to Village. Makanya gue kuliah di Jogja biar agak kotaan dikit. Ngekos disini.

Ce1 : Biar bisa ketemu mall tiap hari yah?

Co : Hahahaha….

 

Itulah obroan mereka yang membuat saya mengunyah makanan sambil nahan ketawa. Polos dan apa adanya Mahasiswa seperti mereka, jadi inget jaman masih kuliah dulu. Saya yang polos dan tidak ternodai oleh peradaban teknologi. *tua dong!!*

Kesimpulan dari obrolan mereka. 1. Cobalah naik pesawat. Cepet sampai. 2. Buat mbak yang dari Bantul…plis, stop elo gue deh..logatmu menutupi elo guenya itu lho. Hahahaha…

Mantja’s Family goes to Jogja

Halah! Judul sok keminggris. Eh tapi bener lho, keluarga saya di Malang menyerbu Jogja di tanggal 23 Juni kemarin. 2 hari sebelum Lebaran sebanyak 8 orang anggota Keluarga Mantja datang ke Jogja untuk Lebaran di Jogja dan Magelang. Jadi sedikit berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya dimana “adat” keluarga besar Mantja menyerbu Kota Bondowoso yang mayoritas beragama Muslim. Iya! Keluarga besar saya keluarga Pancasila, Kristen ada Muslim juga banyak dan tetep damai ga pake acara “ngotot” kayak di luar sana :p

Dihari pertama rombongan dateng, pake acara drama salah penjemputan. Dikarenakan yang dijemput itu rombongan sirkus dengan badan yang nyari sempurna (baca: besar) haruslah membawa 2 mobil. Pake bis kebesaran, pake elf kemahalan *pelit*… hehehe… jadi 1 mobil saya yang nyetir, 1 lagi Mas Farhan sang pujangga romantis. Awalnya berangkat dari rumah saya di Balong dan ketika melewati Ringroad Timur jalanan mulai padat hingga akhirnya Mas Farhan mendahului mobil saya. Saya mah driver yang taat aturan dan dikenal baik oleh polisi makanya jalannya ga cepet-cepet amat. Sesampainya di Stasiun Tugu pintu barat, Ibu saya sudah nelp “posisi dimana yus? Kami sudah sampai” “yus udah deket, tunggu di drop off aja yah…”

Sesampainya di pintu parkiran saya udah sibuk nyariin si Farhan. Perasaan udah ga enak. “Mas Farhan dimana? Kita tungguin di drop off yah?!” “Mas Yus dimana? Saya sudah di Stasiun juga. Stasiun Lempuyangan kan?!”

Jedeeeeerrrrrrrrr!! Salah stasiun dia!!

Jadilah kita nungguin Mas Farhan si Pemuda mudah Jatuh Cinta ini sampai di Stasiun Tugu. Maafkan jadi menunggu agak lama wahai keluargaku… baru sampe Jogja udah dikerjain ama Mas Farhan si Kolak Asin ini.

Sesampainya di rumah saya, yang biasanya rumah terasa luas karena sendirian jadi terasa penuh dan ramai. Semua kamar yang sudah saya rapikan menyambut tamu kehormatan sudah terisi semua. Suasana di rumah yang biasa hanya berisik suara radio, minimal suara jangkrik dibelakang, sekarang jadi ramai karena semua perempuan berbicara. Taukan kalau perempuan ngobrol? Yang satu belum kelar udah disambut yang lain… rame! Suasana seperti ini yang saya rindukan dan biasa didapatkan ketika pulang ke Malang, sekarang terasa di Jogja ๐Ÿ˜€

Udah perhatikan foto di atas? Iya kami seru-seruan dan foto-foto di kuburan. Hehehe.. Tanggal 24 Juni H-1 Lebaran saya mengantar 8 orang rombongan menuju Grabag Magelang. Disana mereka akan tinggal beberapa saat sampai Lebaran hari ke-2. Sedangkan saya, Wilmo, dan Ibu kembali ke Jogja.

Sesampainya di Desa Pagonan Grabag, tante saya mengajak ke pemakaman Orang Tuanya yang letaknya lumayan jauh dan kita beramai-ramai berjalan kaki ke arah sana. Rasa capek terbayarkan dengan pemandangan yang apik dan juga keseruan bertemu dengan sepupu-sepupu saya.

Agak sorean saya, Wilmo, dan Ibu kembali ke Jogja. 

Di hari Lebaran pertama yang bertepatan dengan hari Minggu, saya mengajak Ibu dan Wilmo ke Gereja GKI Gejayan. Mengikuti prosesi ibadah minggu sebelum berkeliling ke rumah Saudara yang Berlebaran. Sepulangnya dari Ibadah, kita bertiga mampir ke kantor sekalian memperlihatkan kepada Ibu dan Adik ruangan dimana saya berjam-jam diruang kerja. Bertemu dengan Kakak saya disana yang lagi bertugas menjaga selama hari Lebaran. Sungkem sebentar untuk saya menghormati Kakak saya yang Muslim. Dilanjutkan Ibu dan Wilmo berjabat tangan dan ngobrol sebentar. Tak berapa lama kami memutuskan pergi ke rumah Mertua Kakak saya dan berlebaran disana. 

Sesampainya disana Ibu berkenalan langsung dengan keluarga besar Kakak Ipar saya. Sedikit chit chat dan datanglah waktu yang kami tunggu-tunggu… hidangan Lebaran. Hehehe…

Ketupat, Opor Ayam Kampung, Sambel Goreng Ati, Sambel Goreng Kentang, Kerupuk. Lengkap! Dan perut kami dimanjakan dengan rasa yang sangat lezat. Nambah?? Ya iyalahhhhhh…. Ditutup dengan Es Rujak dan Es Buah. Woala..tidur nyenyak dan mimpi indah pasti nanti malam. Hehehe…

Sampe lupa foto-foto euy saking takjubnya ama makanan (baca: laper)..

Selamat Lebaran semuanya. Mohon maaf lahir dan batin yah…

Hari kedua Lebaran saya mengajak Ibu dan Wilmo ke Klaten, kali ini ke rumah mertua Kakak Ipar saya dari Kakak Perempuan saya. Seperti biasa, Ibu berkenalan dengan orang tua kakak ipar saya Mas Ibnu dan keluarga yang lain. Dan seperti biasa… waktu ditawarin makan kami agak malu-malu serigala. Hehehe… nyam!

Agak siangan kita diajak keluarga mbak Dhian ke salah satu wisata rawa di Klaten. Saya lupa namanya. Disana sih lebih banyak wisata kulinernya karena setiap rumah makan dengan cara unik kita harus menyeberang menggunakan rakit kecil untuk menuju Rumah Makan yang dituju.

Kembali ke Jogja dengan perut kenyang dan hati yang gembira :p

Lebaran hari ke-3 tugas saya untuk bertemu kembali dengan Rombongan di Grabag. Tapi kali ini tidak perlu jauh menuju Grabag, hanya sampai di wilayah Kaliurang Jogja karena disana sedang dilakukan acara trah keluarga besar tante saya.

Saya mengikuti prosesi trah dengan seksama, dari dibukanya acara dengan pidato ketua panitia, Taksiyah, dan ditutup dengan makan-makan. Cukup kagum juga dengan banyaknya jumlah keluarga dari tante saya yang mayoritas Muslim. Oiya, tau kan arti trah yang saya maksud? Trah itu semacam gathering gitu. Jadi semua anggota keluarga dari suatu keturunan berkumpul jadi satu. Saling tau bagaimana besarnya keluarga yang sudah menyebar dimana-mana. 

Foto di atas sih seperti biasa, sepupu pada pingin foto di salah satu Rumah Bude yang cukup Instagramable. Rumah kuno dengan adat Jawa didalamnya.

Setelah usai acara trah, kami melanjutkan perjalanan menuju Wisata Tebing Breksi. Bertemu kemacetan kota Jogja kembali. Tapi terbayarkan oleh keseruan setibanya di Tebing Breksi.

Keesokannya kita sudah berencana untuk wisata ke daerah Dlingo, ke Kebun Buah dan Hutan Pinus. Tapi apa daya, kemacetan luar biasa membuat 1 mobil yang saya kendarai urung melanjutkan perjalanan, namun 1 mobil lainnya masih lanjut meneruskan perjalanan sampai ke Hutan Pinus. 

Emang yah, Jogja nih kalo udah hari libur udah kayak Kota yang wajib dikunjungi. Semua orang diluar Jogja pada ngumpul, hal ini saya lihat dari plat mobil yang sliweran dan rela macet-macetan, dialek bahasa yang tak asing saya dengar dihiruk pikuknya Malioboro sore itu. Udah kayak es cendol, penuh! Malioboro jadi ga terlalu nyaman untuk bisa dinikmati.

Jadilah sore harinya kita menembus macet menuju Malioboro walo akhirnya mengalah jalan kaki dan Mas Farhan si Cendol Apek meneruskan mencari parkiran mobil. Saya kebetulan ikut dalam rombongan mobilnya, jadi tidak terlalu capek untuk bisa menembus macetnya Malioboro. 

Di stan Kopi Keliling yang letaknya tepat disamping Malioboro Mall, 2 gadis di foto dan 1 pria labil itu untuk pertama kalinya menikmati Malioboro yang riweuh. 2 sepupu lainnya ga ikut foto karena sedang sibuk sendiri. Hehehe..janjian ama temennya untuk saling tukar kado..eh…tukar oleh-oleh. Dan dari situ saya untuk pertama kalinya merasakan enaknya Bakpia kekinian yakni Bakpiaku. Googling deh…enak banget bakpianya, beda ama bakpia Jogja yang sebelum-sebelumnya. Rela deh ntar pulang Malang beli Bakpiaku buat oleh-oleh. Mau? Nitip saya gih…saya open PO kok? Hehehe… #malahjualan

Setelah menunggu para sepupu hunting kaos murah di Malioboro, perasaan saya ga enak karena mereka kurang menikmati Jogja. Apalagi besok harus kembali ke Malang. Dengan jalanan yang masih lumayan padat, saya berfikir kemana lagi enaknya? Ke tempat yang ga begitu ramai tapi sepupu saya bisa menikmati liburannya. Teringat akan @mbokjajan yang tempatnya masih searah dengan jalur pulang kita.

Si Mbok Jajan ini adalah tempat yang berjualan jajanan dan mainan lawas. Anak tahun 90an pasti ga asing dengan jualannya. Cek Instagramnya @mbokjajan untuk bisa liat detail jualannya.

Baru sampai depan rumahnya saja mereka udah histeris sambil mengingat masa kecil mereka dan akhirnya kalap belanja. Surganya jajanan dan mainan baheulak.

Ah! Besok harus pisah dengan mereka rombongan sirkus dari Malang. Rumah kembali sepi dan hening. Semoga ga kapok untuk ke Jogja lagi, dan schedule ke Jogjanya ga pas hari libur biar bisa beneran menikmati Jogja dan wisatanya.

Terima Kasih Mama, Wilmo, Tante Martha, Om Nico, Conie, Grace, Ria, Tante Monika, Dita, dan Yansen sudah mau ke Jogja. Ditunggu lagi di Jogja yah… 

Love you all my Fams…
Selamat Lebaran semuanya.

5 Hari …dan Jakarta Memori (2)

…oke, agak saya persingkat cerita di hari selanjutnya karena hari Senin 10 April dari pagi sampai sore saya hanya dirumah. Mas Hadi dan Mbak Virda sibuk packing 3 koper besar dan 3 koper kecil untuk dibawa Umroh besok. Milih baju dan peralatan yang harus dibawa, termasuk kebutuhannya Bapak. Banyak yang dieliminasi bajunya si Bapak, biar ga overweight sih.. Kan nanti bakal penuh diisi oleh-oleh. Hihihihi….

Sorenya saya sudah janjian ama Hafidz untuk ketemuan di Carefour Lebak Bulus. Sedangkan Mas Hadi, Mbak Virda, Ibu, dan Bapak ke Cinere Mall nyari kebutuhan yang masih kurang. Terutama kacamata baca si Bapak yang ketinggalan di Sidoarjo.

Ada cerita lucu juga sebelum kami meninggalkan rumah. Karena tujuan kami berbeda, kami memesan Grab 2 unit. 1 pakai applikasi Grab saya, 1 pakai punya Ayu. Karena saya memesan duluan daripada Ayu, saya udah siap untuk berangkat. Ga berapa lama sudah ada mobil Avanza nongkrong di depan rumah. Dikarenakan hujan, saya main keluar rumah aja tanpa ngeliat plat nomer mobilnya. Berlari kecil menuju kursi depan agar ga terlalu basah. Baru aja duduk, eh di depan saya sudah ada mobil Avanza warna merah datang. Baru ngeh kalau saya masuk mobil yang salah. Memastikan dengan buka applikasi Grab pesanan saya. Dan nomer kendaraan yang di depan adalah pesanan saya. Hehehehe… Untung belum jalan. Bisa-bisa saya ke Mall Cinere, rombongan Mas Hadi ke Carefour Lebak Bulus dong.

Si Mas yang nyetir Grab saya rada sewot “kok naik mobil depan Mas?” Oh, engga.. Kami di rumah pesan 2 unit, 1 untuk saya 1 untuk Kakak saya. “Oh, saya kira mau saya mau di cancel” …..hih! Si Abang baper. :p

…..
Ke esokan paginya, subuh sih sebenarnya. Jam 04:00 saya udah ngantri mandi. Bapak, Mas Hadi, dan Mbak Virda sudah harus di Lounge Umroh jam 07:00. Hebat ya Jakarta, kudu beberapa jam sebelumnya siap untuk menghindari macet. Ah! Jadi kangen Balikpapan yang bisa santai ke Bandara dan checkin ga perlu sejam sebelum keberangkatan. Hehehehe….pengalaman saya di Balikpapan pernah checkin 15 menit sebelum boarding dipanggil ama mbak-mbak di udara.

Jam 05:30 kita udah siap berangkat. Dengan mengendarai Toyota Villfire Taxi Silver Bird kami menuju Bandara Soekarno Hatta. 4 tas koper besar, 3 koper kecil, dan 4 penumpang masuk semua dalam Taxi berukuran besar ini. Tarifnya sampai Bandara dengan tujuan Lounge Umroh dan Terminal 2F hanya Rp 350.000,- plus Tol Rp 21.000,-.

Kenapa tujuannya beda? Lounge Umroh dan Terminal 2F. Padahal nih kalau dilihat, 2 tempat ini saling berhadapan gedungnya.

Karena Bapak, Mas Hadi, dan Mbak Virda harus kumpul dulu di Lounge Umroh dan ngumpul bareng rombongan Umroh yang lainnya. Sedangkan saya naik Air Asia tujuan Jogja di Terminal 2F. Ya kali saya harus bawa koper dan ransel jalan dari Lounge Umroh ke Terminal 2F. Mana koper saya jadi gede pula, padahal awalnya saya cuman pake ransel saja. Ringan sih sebenarnya koper saya karena isinya cuman 2 sepatu pemberian Mas Hadi untuk Mas Ibnu serta beberapa pakaian kotor saya. Setelah memastikan dengan bertanya ama supir Taxinya kalau tidak ada shuttle umum dari Lounge Umroh ke Terminal 2F, saya melepas kepergian Bapak untuk Umroh.

Tibanya saya di Terminal 2F jam masih menunjukkan jam 06 lebih. Sedangkan pesawat saya masih jam 09:55 wib. Huaaaa..masih lama. Untuk kali pertamanya saya menggunakan Air Asia, dulu sih udah pernah booking pas ada promo Balikpapan – Surabaya. Tapi ditengah tahun tiba-tiba rute Balikpapan-Surabaya dihapuskan dan semua uang tiket dikembalikan ke penumpang. Kudu hunting lagi deh tiket murah untuk pulang ke Malang. Itu beberapa tahun yang lalu ketika masih merantau di Kota Balikpapan. Karena pengalaman pertama, jadilah saya langsung ngantri checkin tempat yang menunjukkan all destination. Berdiri gagah menunggu giliran maju. Pas udah giliran…”maaf Mas, untuk ke Jogja bisa nunggu jam 07:30 baru dibuka. Dan silakan self checkin dikomputer depan” Huhuhu… Masih lama euy!

Ngapain coba nunggu lama gini? Saya akhirnya jalan-jalan mengelilingi terminal 2F yang berdekatan ama keberangkatan internasional. Ngeliat lalu lalang penumpang, seru aja melihat banyak ekspresi pagi itu. Daripada saya bengong kan asyik juga ngeliatin orang-orang lalu lalang dan akhirnya saya kelaparan. Hihihihi..


Tepat jam 07:30 saya menuju komputer self checkin. Kirain bisa milih kursi waktu melakukan checkin rupanya dilakukan berbeda menunya. Ya namanya juga pertama kali. Jadi checkin seperti biasa. Tadinya nyoba checkin di website melalui hape saya, tapi ga bisa. Yaiyalah, wong masih belum buka. Hehehehe… Sesudah checkin, saya kembali ngantri untuk bagasi koper saya. Selesainya saya menuju Gate F3.


Mampir ke konter yang jual roti ama kopi untuk menguatkan otot perut yang kelaperan. Karena masih lama boardingnya, saya menunggu diluar Pintu Ruang Tunggu. Sembari cek sosial media, pamit sana sini, doa untuk membuang waktu hingga pintu gate dibuka.

Jam 09:30 saya masuk ke Gate F3. Tapi di tolak! Huhuhuhu… Karena Gate F3 khusus untuk Sriwijaya Air. Lah, di tiket tertulis F3 coy…dan akhirnya memuju F2 untuk keberangkatan Air Asia. Untung deket, kalau jauh gimana? Protes kecil di pagi hari.

Take off pesawat tepat waktu, dan seperti biasa. Begitu udah duduk, udah pasang sabuk pengaman, dan akhirnya Tidur!

…dan sampailah saya di Kota Yogyakarta. Kembali ke rutinitas.

5 hari yang membuat saya melakukan perjalalan singkat tapi melewati banyak Kota di Pulau Jawa. Someday…saya ke Ibukota lagi. Biar ga katro-katro banget ngeliat perkembangan kota yang mau Pilkada tanggal 19 April besok.


Ini foto Bapak, Mas Hadi, dan Mbak Virda udah sampai di Tanah Suci. Semoga lancar Umrohnya yah… Kami tunggu di tanah air. Karena cuman di Tanah Air Indonesia kalian merindukan Indomie enak.
Jadi laper….

5 Hari …dan Jakarta Memori (1)

Perjalanan kali ini untuk menjemput Bapak saya. Dimulai dari Jogja tanggal 7 April kemarin.

IMG_20170408_100736_014

 

Tujuan Kereta Ranggjati menuju Sidoarjo. Start jam 09:50 dan tiba di Sidoarjo jam 16:40. Dengan kelas Bisnis yang saya pesan malam sebelum berangkat adalah kali pertamanya saya Kelas Bisnis dan kereta Ranggjati ini. Harga Rp 240.000,- dengan nomer Kursi 13D. Seperti biasa, nomer kursi selalu pilih yang pinggir jendela. Selain deket ama colokan listrik saya bisa melihat keluar Jendela untuk pemandangan di siang itu. Sayangnya jendelanya burem, kayak kena efek filter Instagram.

Kelas Bisnis dengan bentuk kursi sama dengan Kelas Ekonomi Kereta Malioboro, yang membedakan Ekonomi dan Bisnis adalah antar kursi tidak saling berhadapan. Kalo Ekonomi saling berhadapan, dengkul ketemu dengkul. Saya yang berbadan besar dan berkaki agak panjang ini agak kesusahan klo harus dengkul ketemu dengkul. Kasian sebelah saya keganggu, kasian depan saya keganggu. Hehehehe…. Ga bisa duduk tenang dengan posisi yang sama untuk berjam-jam.

Syukurlah naik Kelas Bisnis kali ini selain ga dengkul ketemu dengkul, saya duduk sendiri di kursi yang jatahnya untuk 2 orang. Yeay!!! Bebas.. Hahaha…

Sesampainya di Sidoarjo, cuaca masih mendung sehabis hujan. Secara si Mbak ga bisa jemput karena lagi jalan-jalan ke Madura ama si Bapak hanya untuk ngeliat Jembatan Suramadu dan Bebek Sinjay, jadilah saya memesan Grab Car untuk bisa ke rumah Kakak saya di Perum Dika. Seperti biasa klo mesen online kayak gini, saya harus rela berjalan agak menjauh dari Stasiun. You know lah, sejak bisnis online transportasi sejenis Grab, Gojek, banyak transportasi biasa yang protes dan bahkan ngadain sweeping untuk pengendara Grab ataupun Gojek.

Setelah memesan dan menunggu Grab menuju lokasi Stasiun Sidoarjo, saya jalan keluar Stasiun. Menuju ke Selatan di Indomaret. Lumayan jalannya, sekitar 500 meter. Ditemani rintik gerimis saya menuju lokasi penjemputan. Si driver udah was-was memastikan saya berdiri jauh dari area Stasiun. Ah! Untuk bisa dapat harga Rp 8000,- ga kena hujan, tinggal duduk tenang, saya mah rela jalan agak jauhan. Hehehe… Muasal sih Rp 28.000,- tapi dapet promo REJEKIGC jadi deh potongan Rp 20.000,- mayannnnnnn… #duduksenyum

Besoknya, udah siap dari pagi untuk bisa segera ke Bandara Juanda. Tujuan kali ini nganter Bapak ke Jakarta. Bapak besok Selasa 11 April (hari ini) akan Umroh bareng Mas dan istrinya. Keberangkatan hari ini ke Jakarta adalah kali pertamanya juga naik pesawat bareng Bapak. Terbiasa naik Kereta dan Mobil jadilah semakin lengkap semua jenis transportasi saya sudah pernah lakukan bareng Bapak. Eh! Kecuali laut yes… Eh! Nyebrang Ketapang-Gilimanuk termasuk transportasi laut kan? Hehehehe….

Rame-rame nganter saya ama Bapak ke Bandara. Keluarga Mbak Dhian rada resmi pakaiannya, bukan karena mereka mau fashion show Batik di Bandara tapi sehabis nganter mau berangkat kondangan. Makan siang gratis. Mayan lah yah…. Hih!

…….dan tibalah saya dan Bapak di Ibukota. Sekitar jam 12:00an mendarat dengan baik di Bandara Internasional Soekarno Hatta. Selama di Pesawat saya banyak membalas dendam karena semalam di Sidoarjo saya merasa kurang melakukannya…yaitu Tidur. Bapak yang di berada di sebelah saya pasti mikir, nih Anak bukannya nemenin kok malah tidur. Hihihihi…apalagi kebiasaan, saat Pramugari melakukan peragaan busana eh peragaan keselamatan saya udah tidur pules.

Eh, tapi ada cerita lucu pas mau duduk ke kursi pesawat. Sejak checkin booking pagi sebelumnya saya sengaja memilih kursi yang dekat jendela. Dan Bapak duduk persis disitu, dan jadilah saya yang duduk di tengah dari 3 kursi sebelah kanan pesawat Lion Air menuju Jakarta. Pada waktu mau duduk, si Ibu yang duduk di kursi 11D sudah berada disitu. Jadi pas tau saya dan Bapak mau duduk, si Ibu berdiri. Dengan pandangan sedikit curiga melihat ke arah saya. Saya mah cuek, kan ga kenal. Senyum-senyum tipis lah yah sekalian minta maaf harus berdiri sebentar untuk saya dan Bapak masuk.

Begitu saya udah duduk, si Ibu ternyata penasaran “Wah, tadi di terminal tidurnya enak sekali yah?” Saya pun heran “Tidur? Saya belum tidur selama di Terminal karena banyak ngobrol ama Bapak dan sesekali mainin hape sampai akhirnya boarding” Jawab si Ibu “Oh, beda orang mungkin…” Dengan dahi mengerenyit saya senyum tipis lagi. Enak aja dibilang tidur, ada apa dengan orang tidur yang si Ibu liat. Apa ngorok kenceng selama di Gate Terminal? Apa mungkin karena orang gendut selalu ngorok klo tidur? Saya sih iya, apalagi saya pelor alias nempel molor. Tapi selama hidup saya belum pernah tidur di Bandara. Hihihihi..jadi sewot saya. Eh, pernah ding tidur di Bandara. Pas lagi di Dubai. Mendarat dengan Garuda tiba jam 03:00 waktu setempat dan akan melanjutkan perjalanan jam 06:00 sekian ke Israel.ย 

Untuk “membalas” kecurigaan si Ibu, akhirnya saya pun Tidur disebelahnya. Hahahaha…. Sewot..sewot deh si Ibu.

Sampai di Jekardeh :p Bandara anyep Ibukota dengan udara yang aneh begitu masuk Teminal 1. Menuntun Bapak masuk ke ruang pengambilan bagasi sambil mengulang kapan terakhir menginjakkan kaki di Bandara Jakarta ini.

Sembari menunggu koper muncul di ruang pengambilan bagasi, saya menghubungi teman saya Hafidz. Dia dengan setia menunggu di luar ruangan. Thanks yah Hafidz udah rela menerobos macetnya Jakarta untuk bisa menjemput saya dan Bapak.

Seperti biasa menunggu koper keluar rada lamaan, mana perut udah berontak untuk diisi. Suka lebay perut saya klo udah liat jam 12:00. Saya juga heran, sejak kapan perut saya punya mata sehingga bisa tau jam 12 harus segera makan. Hihihihihi…..sampai akhirnya 2 tas koper kepunyaan saya dan Bapak datang, langsung keluar ruangan. Hafidz udah dadah-dadah dari kejauhan. Cieeee…kangen saya pasti. #pret Chit-chat sebentar dan ngenalin Bapak ke Hafidz, dia ngerti banget rupanya. “Gimana kalau kita makan dulu, karena nanti masuk tol susah untuk nyari warung” Hei! Mungkin Hafidz tau perut saya suka berontak jam segini… Hahahaha.. Dan akhirnya mampirlah kita di warung Bandara. Nyari makanan yang bisa Bapak makan. Ga susah sih, cuman kebanyakan fast food. Kan ga baik buat kesehatan. Ya kan..ya dong… Junk food. Saya aja udah ga pernah makan junk food. Kecuali McDonald.

Selesai makan, kita jalan ke parkiran mobil. Ga terlalu jauh dari terminal kedatangan. Dan menerobos macetnya pintu keluar Bandara. Ah! Akhirnya bisa merasakan juga macetnya ibukota lagi, jalan tolnya yang banyak arahnya, gedung tinggi disekitar tol, ndeso yah saya… Iya ajalah! Hihihihi…

Dengan mengandalkan applikasi Waze kita menjauh dari Bandara Soeta menuju Cinere. Ke rumah Ayu. Untuk 2 malam tidur di sana sebelum akhirnya Bapak, Mas Hadi, dan Mbak Virda berangkat Umroh tanggal 11 April. Perjalanan cukup lancar menuju Cinere, walau agak macet-macet tipis di daerah Lebak Bulus. Cieeee….tau daerah Jakarta nih saya! Hihihi..padahal mah liat GPS di Waze. :p

Perjalanan kurang lebih 1,5 jam dan akhirnya sampai di rumah Ayu. Namun penghuninya lagi ga dirumah semua, cuman si Mbak yang lagi motong-motong racikan jamu jualan onlinenya si Ayu. Dan saya, Bapak, dan Hafidz ngobrol banyak di teras depan sembari menunggu penghuni rumah dateng. Ditemani kopi dan bakpia juga jamu Kunir Asem.

Pukul 18:00an saya dan Hafidz keluar rumah. Bapak lagi mandi dan harus istirahat. Kami memutuskan nyari tempat nongkrong buat menghabiskan waktu sore itu. Di warung UpNormal yang lagi hits, dengan menu Indomie Goreng. Hahahaha.. Jauh amat mau makan Indomie doang. Kurang lebih 2 jam saya dan Hafidz ngobrol sana sini. Pulang ke rumah Ayu dimana sudah pada ngumpul semua di rumah para anggota keramaian. Mas Hadi, Mbak Virda, Ibu, Ayu, Bapak, si kecil Kakak, dan Mbak. Senang sekali bisa ketemu dengan keluarga kecil ini setelah lama ga saling kumpul.

……bersambung.

POM Bensin Self Serviceย 

Tanggal 2 Februari kemarin seperti rutinitas biasa, jam 09:00 start dari rumah menuju garasi. Berhubung bensin motor udah menunjukkan “kelaparannya” akhirnya menuju pom yang di Jalan Solo dekat Flyover Janti. 

Ada pemandangan yang aneh awalnya. Seperti biasa kalo ngisi bensin di pom ini suka mengular antrian motornya, tapi dikarenakan si motor udah butuh sarapan terpaksalah ikut ngantri. Ada 4 orang di depan saya, ga terlalu lama lah setidaknya…pikir saya. Tapi, kok sepertinya ada yang beda yah?

Wow! Emezing!! #halah Sekarang Jogja udah punya Pom Bensin Self Service. Ga tau deh daerah lain udah ada atau belum, yang pasti ini awalnya saya liat Jogja punya hal yang baru lagi. Walau antrian agak memanjang dan keliatan clingukan kepala para pengendara dibelakang saya untuk mengetahui kenapa antriannya agak panjang, tapi semua berjalan lancar dan cukup bikin penasaran gimana sistem kerjanya.

Begitu dapat antrian di mesin pembayaran yang dijaga ama mas-mas berseragam, kita ditanyain akan isi bahan bakar jenis apa. Dengan sok kelas menengah ke atas akhirnya saya memesan Pertamax Dex… Hehehe.. Ga kok! Tetep Pertalite. ๐Ÿ™‚ 

Setelah menginformasikan berapa jumlah yang akan kita beli, kita ngantri lagi untuk menuju mesin yang di depan. Ada 2 bagian kanan dan kiri dengan mesin pompa yang sama jenis bahan bakarnya. Nampak di mesin pembayaran mesin di depan sudah melakukan pengisian dan giliran saya untuk maju. Agak canggung juga mengisi sendiri dengan mengangkat pompanya, agak berat dan agak ribet ama selangnya. Tapi semua bakal asyik kalau udah terbiasa. Dan saya langsung membayangkan berasa hidup di luar negeri…Simbabwe! 

Hal baru selalu ada di setiap kota, dan itu menunjukkan kemajuan dan kreatifitas pemerintah untuk bisa memandirikan warganya. Sekarang tinggal kita, mau jadi warga yang mandiri baik atau warga yang terus terusan mengeluh ama pemerintah. Buat saya yang bulan ini genap 3 tahun di Jogja, saya katakan Jogja Keren! ๐Ÿ™‚